Skip to main content
Amazing Keindahan Bawah Laut Pulau Tidung Kepulauan Seribu

Catatan Seorang Reporter ke Jakarta: The Big Apple di Asia Tenggara

Orang menganggap Bali sebagai tujuan wisata utama di Indonesia, tetapi kota Jakarta yang ramai tidak boleh diabaikan.

DAFTAR ISI

The Big Apple, kota yang tidak pernah tidur tidak hanya di New York, tetapi ada di sini di Jakarta,” ujar Hari Wibowo, kepala Divisi Pemasaran dan Atraksi Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif pemerintah provinsi Jakarta, mengatakan kepada BusinessWorld awal bulan ini di Jakarta saat makan malam dengan perwakilan media dari Filipina.

"Sebutkan jenis bisnis dan kota ini pasti memilikinya."

Jakarta adalah kota yang membanggakan inovasi modern sambil mengingat sejarahnya sebagai bekas jajahan Belanda.

Orang bisa tersesat di gedung pencakar langit yang menjulang tinggi, mal, dan monumen bersejarah yang membawa Anda kembali ke abad ke-17.

KEGIATAN BUDAYA

Hari pertama saya menjelajahi kota dimulai pada Minggu pagi ketika saya menyaksikan “hari bebas mobil” Jakarta.

Setiap hari Minggu, jalan-jalan kota ditutup untuk mendorong orang berolahraga dan bersepeda untuk mengurangi polusi.

Iklan Afiliasi

Perhentian pertama wisata budaya kami di Jakarta adalah Kota Tua. Kawasan ini merupakan kawasan bersejarah yang dipenuhi dengan bangunan era kolonial dan jalanan berbatu yang mencerminkan arsitektur Belanda abad ke-17.

Kota ini juga memiliki galeri seni kelas dunia yang menampilkan karya modern dan klasik dalam koleksi mereka.

Untuk makan siang, kami menuju kediaman Ethys Mayoshi, pemilik Batik Gobang, toko pakaian tradisional Indonesia di Jakarta Barat. Di sana, kami dikenalkan dengan ragam kuliner khas Indonesia seperti nasi goreng, pempek, dan sate.

Ms. Mayoshi kemudian memandu kami bagaimana membuat desain batik kami sendiri dengan menggambar garis-garis bunga yang berbeda pada kain putih dan kemudian menjiplaknya dengan lilin leleh.

Perhentian berikutnya dalam tur kami adalah Monumen Nasional Indonesia, juga dikenal sebagai Monas, yang berdiri setinggi 433 kaki.

Monumen yang selesai dibangun pada tahun 1975 ini memperingati kemerdekaan Indonesia tahun 1949 dari pendudukan Belanda.

Kami dibawa ke puncak tugu di Jakarta Pusat melalui lift bawaannya, yang memberi kami pemandangan cakrawala kota tanpa halangan.

KOTA MODERN

Tidak sulit untuk mencapai tempat yang Anda inginkan di kota ini berkat sistem transportasi umumnya yang terintegrasi.

Kami mencoba sistem transit kereta dan bus baru Jakarta, yang keduanya diakses melalui kartu all-in-one Jaklingko. Kartu tersebut juga dapat digunakan untuk berbagai transaksi di tempat-tempat terpilih di seluruh Indonesia.

Setelah turun di halte bus terakhir untuk hari itu, kami menjelajahi department store PT Sarinah, sebuah perusahaan milik negara yang memamerkan bisnis lokal.

Toko yang dibuka pada tahun 1966 ini dinamai sesuai nama pengasuh masa kecil Presiden Sukarno. Hal itu dilakukan sebagai tanggapan atas melonjaknya inflasi pada saat itu.

PT Sarinah merupakan gedung pencakar langit pertama yang dibangun di Jakarta dan telah mengalami beberapa kali renovasi.

Iklan Afiliasi

Di sana pengunjung dapat berbelanja pakaian tradisional Indonesia dan menikmati santapan di restoran yang menawarkan masakan lokal dan makanan dari seluruh dunia.

Kami sangat menikmati satu sendok es krim buatan tangan dari Honest Spoon.

Perhentian berikutnya dalam ekspedisi belanja Jakarta kami adalah Mal Thamrin City, yang terletak di samping Grand Indonesia dan Plaza Indonesia — dua pusat perbelanjaan terbesar di Jakarta.

Di sana kami melakukan tawar-menawar dengan Bahasa Indonesia kecil yang telah kami pelajari. Beberapa temuan kami di pasar termasuk polos dan atasan batik tradisional, serta iterasi modern dari kain yang digunakan dalam kimono batik.

KEPULAUAN SERIBU

Wisatawan juga dapat menikmati pengalaman surga pulau yang hanya berjarak naik perahu dari daratan Jakarta.

Kepulauan Seribu adalah rangkaian sekitar 342 pulau dan pantai yang membentang sepanjang 45 kilometer ke Laut Jawa. Pulau-pulau tersebut memiliki pantai pasir putih yang dapat menyaingi beberapa yang terbaik di Asia Tenggara.

Jembatan Cinta Pulau Tidung adalah tempat populer untuk romantisme putus asa. Penduduk setempat percaya bahwa seseorang yang melompat ke air dari jembatan tujuh kali berturut-turut akan segera menemukan belahan jiwanya.

TUJUAN UTAMA PERKOTAAN

Kami mengakhiri tur singkat di Jakarta dengan makan malam di Tugu Kunstkrin Paleis, yang diterjemahkan menjadi “istana lingkaran seni”, sebuah restoran Indonesia kelas atas yang juga memiliki sejarah yang kaya sejak masa kolonial Indonesia.

Pendirian ini sebelumnya berfungsi sebagai kantor imigrasi Jakarta Pusat hingga akhir 1990-an. Itu kemudian diubah menjadi galeri seni kelas dunia yang memamerkan karya ikonik oleh seniman seperti Vincent Van Gogh dan Pablo Picasso.

Interior restoran mencerminkan Batavia kuno, nama Indonesia di bawah pendudukan Belanda dengan lukisan antik dan perlengkapan menghiasi tempat itu.

Iklan Afiliasi

Menu restoran ini termasuk makanan klasik Indonesia seperti Tempe, kedelai goreng, dan Sate Lembu Betawi, sate daging sapi cincang pedas yang dicampur dengan kelapa.

Saat makan malam, Pak Wibowo mengatakan kantor pariwisata Jakarta bertujuan untuk mempromosikan kota ini sebagai tujuan utama perkotaan baik untuk pelancong bisnis maupun rekreasi.

Kami melihat kota kami sebagai tempat untuk melakukan bisnis dan rekreasi karena kami memiliki banyak tempat baru yang dapat dinantikan oleh wisatawan,” katanya di tempat tersebut.

Meski angka pariwisata masih jauh dari angka sebelum pandemi, pelonggaran pembatasan perjalanan dan kesehatan membuatnya berharap lebih banyak wisatawan yang datang ke Jakarta, katanya.

Jakarta dikenal menarik minat para pecinta seni dan musik karena rutin menggelar Jakarta International Java Jazz Festival, salah satu festival jazz terbesar di dunia.

Kota ini juga membanggakan kompleks stadion terbesar dengan atap yang bisa dibuka di Asia — Stadion Internasional Jakarta yang memiliki kapasitas tempat duduk 82.000 orang.

STATISTIK WISATAWAN

Tahun 2022, Jakarta melaporkan 14.890 kedatangan pengunjung dari Filipina, jauh lebih banyak dari 2.540 pada tahun 2021, menurut data dari pemerintah provinsi Jakarta.

Jumlah tersebut masih jauh dari 57.593 warga Filipina yang berkunjung ke Jakarta pada 2018 dan 2019, sebelum pandemi virus corona.

Mudah-mudahan, dengan lebih banyak proyek kolaborasi antara kedua negara kita tahun ini, kami berharap lebih banyak turis Filipina di Jakarta,” kata Pak Wibowo.

Indonesia menarik 5,47 juta pengunjung asing tahun 2022, lebih dari tiga kali jumlah tahun sebelumnya. Namun, ini masih jauh di bawah 16,1 juta pengunjung yang disambut pada 2019.

Negara Asia Tenggara itu menargetkan menarik antara 3,5 hingga 7,4 juta wisatawan asing tahun ini.

 

Dikutip dan diterjemahbebaskan dari artikel berjudul, "A trip to Jakarta: The Big Apple in Southeast Asia", 21 Februari 2023, John Victor D. Ordoñez.

 

Tebejowo.com didukung oleh pembaca. Kami dapat memperoleh komisi afiliasi ketika Anda membeli melalui tautan di situs web kami. Terima kasih banyak, orang baik. Lebih lanjut >

 

Kepulauan Seribu, wisata jakarta