Skip to main content
Ilustrasi Penipuan Dalam Perjalanan. Sumber: mentalfloss.com

42 Penipuan Yang Umum Menyasar Wisatawan Dan Cara Menghindarinya (1/6)

Globalisasi telah membuka keran perjalanan internasional secara menakjubkan. Dengan meredanya pandemi COVID-19 di seluruh dunia dan kembali dibukanya perbatasan, semakin banyak negara berinvestasi di sektor pariwisata mereka. Dengan maraknya pariwisata mirisnya juga terjadi peningkatan tindak pidana penipuan perjalanan, yang menyasar para wisatawan internasional.

Bagi kebanyakan orang, penipuan perjalanan dapat merusak seluruh rencana liburan mereka dan menimbulkan kesan negatif pada citra negara tujuan wisata mereka. Hal ini dapat dilihat mengejutkan ketika satu atau beberapa penipuan ada di negara ini, tetapi sebenarnya cukup umum.

Tetapi dengan begitu banyaknya modus penipuan, tentu menarik untuk melihat jenis penipuan saja yang umum menyasar para wisatawan internasional dan bagaimana tips-tips untuk menghindarinya.

DAFTAR ISI (BAGIAN 1 DARI 6 ARTIKEL)

Iklan Afiliasi

I Noda Di Pakaian Anda

1 noda di pakaian anda

Penipuan umum di Eropa adalah bagi seorang pelancong adalah memberitahu ada sesuatu di bahu baju mereka saat mereka menyusuri jalan. Ini biasanya kotoran burung atau saus makanan cepat saji.

Setelah itu, orang asing yang baik hati datang dan mulai mencoba membersihkan noda tersebut tentunya sambil "mencopet" dompet dari saku atau tas Anda.

Cara menghindarinya: Dalam kasus seperti ini, yang terbaik adalah menolak bantuan dari orang lain. Alih-alih, pergilah ke tempat yang memiliki kamar mandi dan bersihkan noda itu di sana.

II Pengemis Cacat Atau Anak-anak

2 pengemis cacat atau masih anak anak

Pengemis akan mendekati Anda dan meminta uang. Mereka seringkali tuli, buta, atau hamil, dan terkadang mereka ditemani oleh "pembantu".

Juga, geng pengemis sering mempekerjakan anak-anak untuk mengumpulkan uang, karena sulit bagi kebanyakan orang untuk mengatakan "tidak" kepada orang muda, terluka, atau lanjut usia.

Ada kemungkinan bahwa mitra terdekat hanya mengawasi untuk mengamati di mana Anda meninggalkan uang Anda sehingga mereka dapat merampok Anda nanti.

Cara menghindarinya: Karena sangat sulit membedakan siapa pengemis asli dan siapa yang bukan, jangan pernah memberikan uang untuk mengemis di jalan. Sebaliknya, berikan mereka makanan atau pakaian. Setidaknya, uang Anda tidak akan mengalir ke geng penjahat itu jikapun benar.

III Menawarkan Mengambil Foto Bersama

3 menawarkan mengambil foto bersama

Tawaran untuk mengambil foto Anda dan teman Anda perjalanan saat Anda nongkrong di tempat wisata atau lokasi-lokasi populer. Ketika Anda berpindah posisi untuk gambar baru Anda tiba-tiba Anda melihat "teman baru Anda" telah menghilang seluruhnya. Tentu saja dengan kamera mahal Anda.

Cara menghindarinya: Yang ini sulit; Anda harus hati-hati mempertimbangkan keadaan. Biasanya, Anda harus meminta bantuan daripada seseorang melakukannya atas inisiatif sendiri.

Lokasi paling berbahaya untuk ini adalah atraksi kota yang ramai. Jika perlu, mintalah sesama wisatawan lain untuk memotret Anda dan lakukan hal yang sama untuk mereka.

Iklan Afiliasi

IV Koneksi Wi-Fi Palsu

4 koneksi wi fi palsu

Meskipun Wi-Fi sekarang tersedia hampir di mana-mana, beberapa dari koneksi terbuka dan gratis itu bisa berbahaya.

Di area publik, peretas dapat mengatur mengundang hotspot Wi-Fi yang tidak terlindungi yang akan dengan senang hati digunakan para pencari wifi gratisan yang naif, memberikan pencuri akses ke komputer Anda, kata sandi, akun online, dan banyak lagi.

Cara menghindarinya: Selalu bertanya koneksi Wi-Fi mana yang resmi dengan karyawan hotel, kedai kopi, atau bandara, terutama jika Anda menemukan koneksi yang tidak terkunci. Gunakan VPN untuk mengenkripsi semua aktivitas online Anda.

V “Datanglah Untuk Minum Teh Dan Bantu Saya Menulis”

 

5 datang untuk minum teh dan bantu saya menulis suratKetika penipu mengetahui bahwa Anda dapat berkomunikasi dalam bahasa asing, dia mengaku memiliki teman atau keluarga yang tinggal di luar negeri dan meminta bantuan Anda untuk menulis kartu pos untuknya.

Modus operandinya adalah membawa Anda ke toko, mungkin menawarkan teh, dan kemudian mendorong Anda untuk melakukan pembelian. Ini memanfaatkan konsep psikologis timbal balik: karena dia memberi Anda teh dan bersikap ramah kepada Anda, Anda akan segera merasa berkewajiban untuk membeli sesuatu darinya.

Cara menghindarinya: Jangan pernah mengikuti seseorang ke lokasi lain atau percaya bahwa mereka memiliki sepupu yang kebetulan tinggal di tempat tinggal Anda.

6 Menandatangani Petisi Palsu

6 petisi palsu

Seorang wanita atau anak mungkin mendekati Anda ketika Anda berada di lokasi terkenal dan meminta Anda untuk menandatangani petisi, seringkali dengan berpura-pura tuli atau seorang pelajar.

Karena Anda tidak tahu apa yang mereka katakan, Anda menandatangani petisi dengan harapan hal itu akan mengurangi kecanggungan. Tetapi pemohon akhirnya meminta kontribusi keuangan.

Siapa pun yang tertipu penipuan ini, paling-paling, akan kehilangan sejumlah uang; paling buruk, mereka berisiko dicopet ketika berkomunikasi dengan pembawa petisi palsu tadi.

Cara menghindarinya: Abaikan saja siapa pun yang meminta Anda untuk menandatangani petisi, terutama jika mereka mendekati Anda secara berkelompok dan berusaha mengepung Anda. Teruslah bergerak maju.

Iklan Afiliasi

VII Menukar Barang

7 menukar barang

Ini terutama terjadi pada pakaian, aksesori, permadani, dan barang antik di seluruh dunia. Anda menemukan barang dari merk ternama dengan harga yang "murah" ketika berbelanja. Alamiah bukan ketika Anda tertarik untuk bertanya dan menawar barang tersebut?

Pemilik toko akhirnya memutuskan untuk menjualnya kepada Anda setelah beberapa negosiasi. Dia mengganti yang asli saat Anda tidak melihat dan memberi Anda barang palsu (KW) sebagai gantinya.

Cara menghindarinya:

  • Pertama, perlu diingat bahwa barang bermerek tidak akan pernah semurah itu. Ingatlah bahwa apa pun yang tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan mungkin memang demikian.
  • Kedua, selalu periksa untuk memastikan Anda mendapatkan barang persis seperti yang Anda minta dengan memperhatikan apa yang sebenarnya diberikan penjual kepada Anda.

 

Penting untuk memperhatikan detail kecil sebelum melakukan aktivitas selama liburan. Penipuan kecil untuk bepergian bisa sangat sulit untuk diperhatikan. Terkadang, sesuatu yang murah dan diiklankan sebagai yang paling cantik hanyalah cara mencuri uang dari Anda.

Trik murahan hanya berhasil jika kita tertipu. Apakah orang asing ingin membantu Anda? Meskipun mereka mungkin melakukannya, jangan langsung menganggapnya sebagai sikap ramah. Sebaliknya, lihat dengan hati-hati dan pertimbangkan bagaimana itu bisa berubah menjadi sebuah tindak kejahatan.

Anda harus bersiap atas hal terburuk yang mungkin terjadi di perjalanan. Penting untuk mengetahui kemungkinan hasil yang menanti Anda ketika bertransaksi dengan penduduk lokal yang ramah. Sementara beberapa penipuan mungkin terlihat lebih jelas, yang lainnya tersamar di balik kata dan rayuan manis.

Punya pengalaman serupa? Atau ingin menambahkan modus lainnya? Yuk beri komentar di bawah ini.

 

Dikutip dan diterjemahbebaskan dari artikel berjudul, "42 Travel Scams To Watch Out For While Vacationing", oleh Viltė Domkutė dan Džiugas Ožekauskas.

 

Bersambung ke bagian ke-2

 

Tebejowo.com didukung oleh pembaca. Kami dapat memperoleh komisi afiliasi ketika Anda membeli melalui tautan di situs web kami. Terima kasih banyak, orang baik. Lebih lanjut >

 

Bored Panda, Viltė Domkutė, Džiugas Ožekauskas, tips keamanan